Wednesday MArch 23 2016

23/03/2016 21:49

Pingin mengeluh ni, eh, bercerita nii

Capek banget beberappa minggu ini.. Kalau dipikir pikir, kuliah juga cuma 4xseminggu tapi capeknya 24x7hari

Kayaknya mata kuliah juga gitu-gitu aja dari semester 1 kemaren.. gitu-gitu aja susahnya, he

Dulu aku bisa loh belajar sambil baca komik sambil nonton drama.. loh, gimana tu caranya? Gampang, belajar-baca komik-belajar-nonton drama gitu J dan itu ngga capek banget, bahkan begadang sampai jam 3 pun dulu sering dilalui… Sekarang ya, hmm…. Senyum ajalah

Rutinitasku nih, senin: kuliah pagi-sore, pulang, tusuk sate, cuci piring, capek tidur. Selasa: ngepel, cuci baju, cuci piring, tusuk sate, ppa, cuci piring, ngerjain tugas, tidur. Rabu: ngepel, cuci piring, cuci baju, tusuk sate, kulia siang-sore, pulang, cuci piring, tusuk sate (lagi) dan tidur. Kamis : kuliah pagi-sore, ppa, cuci piring, tusuk sate, ngelaprak, tidur. Jumat : kuliah, praktikum, pulang, tusuk sate, istirahat, nyuci baju, belajar, tidur. Sabtu: ngepel, cuci piring, cuci baju, tusuk sate, istirahat, ibadah pemuda. Minggu : ngepel, cuci piring, gereja sampai siang, istirahat, cuci piring, tusuk sate, belajar, tidur. Dan kembali lagi ke senin..

Mau gimana bisa aku ikut KM, mau gimana bisa aku ikut UKM, aku harus pulang ke rumah buat  jagain adekku. Takut kalau kalau dia kambuh epilepsinya. Aku juga harus bantuin ibuku bersih-bersih rumah dan tusuk sate. Tusuk sate tu bisa sampai 2 jam kalo lebih dari 2 kilo loh…

Aku pingin ada waktu buat belajar, ya seenggaknya aku pinginlah ada waktu dimana aku ngga capek karena kerja dan bisa belajar dengan tenang. Sebagai mahasiswa bidikmisi, aku punya kewajiban dan hak buat belajar. Dan sebagai anak, aku punya kewajiban buat bantuin orangtuaku.

Memang aku bukan cewek sendiri, aku 4 bersaudara dan itu perempuan semua. Tapi yang dirumah hanya aku dan adekku. Sayangnya, adekku ini sangat malas… Sangggaaaattt malas. Adekku ini gga peduli aku pulang semalam apa, dia ngga mau bantuin aku buat beres-beres. Dia itu rutinitasnya : bangun, sekolah, pulang, internetan, nonton tv dan nyapu. Udah. Udah gitu aja.. Nyapu aja sering banget ngga dia lakukan. Terus, gimana kalau aku juga seenak jidatnya ngga ngerjain tugasku. Yah, bisalah kalian tebak, ibuku yang ngelakuin semua itu… adekku? Mana mau. Lebih baik ngga nonton sinetron kesukaannya dan pura-pura tidur daripada disuruh mbantuin cuci piring. Sebegitunya dia.

Aku sudah bilang ke orangtua, kalau aku capek, dan respon kedua orangtuaku gimana? Yaudah kalau capek biar ibuk aja… ya tapi apa aku tega, ibuku dah kerja pagi sampai siang buat masak dan sore sampai malamnya kerja di warung..

Aku iri atas perlakuan orangtuaku sama adekku.. Adekku, menurutku dia sehat. Dia bahkan ikut klub voli dan basket sama pramuka di sekolahnya. Tapi di rumah? Dianggap orang yang berpenyakitan dan dimaklumi segala tingkahnya. Bahkan perlakuan adekku ke aku yang ngga ada sopan santunnya itu pun di maklumi orangtuaku karena ‘penyakitnya’ itu…

Orang tuaku juga udah mulai ngga dihargai sama adekku, dia bahkan membicarakan kejelekan orang tua kami kepada temennya. –orangtuaku ngga tahu itu- tapi aku tahu, aku dengar pembicaraan mereka di telepon.

Aku bilang ke bapak hari ini tadi, ‘pak, bapak aja sebagai bapak ngga dihargai sama Grace,apalagi saya pak? Grace aja berani sama bapak, apalagi tingkahnya ke saya mau kayak apa pak’ dan bapak menjawab ‘Riz, Grace tu tidak normal seperti kita dan kita harus memaklumi kalau…..dst’ tahulah seperti apa…

Aku iri sama teman-temanku yang bebas dari orangtua dengan nge-kos, iri sama mbakku yang bisa nge-kos.

Bebas? Mungkin kalian yang ngekos ngga setuju dibilang kayak begitu. Mungkin kalian terkekang juga sama orangtua yang teleponin kalian tiap minggu bahkan mungkin tiap hari. Tapi aku? Kalau ditanya kabar gimana sama orangtua, ditanya dah makan apa belum, dan dikasih wejangan beberapa waktu, itu bukan hal yang mengekang tapi justru senang karena mereka seenggaknya ‘murni’ peduli dan ngga mengekang. Disini, aku memang tinggal enak, makan dah disediain dan ngga perlu pikirin uang, tapi terkekang dengan pengawasan orangtua loh J I’m 20 years old and I’m still with my parent. Gimana pendapat kalian? Para teman-temanku yang bilang terkekang dengan orangtua padahal tinggal sendiri di kos? Kalian terkekang? Iya dulu. Sekarang gimana kalian? Disini keadaan saya masih ‘kalian yang dulu’