Wednesday, December 18 2013

18/12/2013 20:00

Menghindar itu lebih mudah daripada bersiap-siap menghadapi kenyataan :)

Bener ngga sih?

Yup, bener sekali

Dan aku pun juga begitu :)

Aku lebih suk angehindarin sebuah masalah dan ngga ngungkit-ngungkit lagi, bisa dibilang sih menghindar atau menyangkalinya

Setelah flashback beberapa kali, aku jadi mikir kalo aku tuh emang terlalu banyak menghindar..

Ketika SD dulu dijahatin, aku suka menghindar dan ngga ngungkit-ungkit masalah itu sama siapapun

Ketika SMP, aku juga lebih suka sembunyi di kelas daripada menghadapi mereka yang mengganggu diluar kelas

Ketika SMA, aku juga sempet menyangkal bahwa temenku udah ngga ada..

Penyangkalan tuh sakit banget, aku berasa mau gila kalo aku tahu itu cuma penyangkalanku aja, kalo itu cuma harapanku aja, dan ketika aku lihat kenyataan sebenarnya, aku ngga bisa terima. Aku ngga bisa apa2

Jujur, ketika aku kehilangan sahabatku secara tiba-tiba, yang ada dalam pikiranku cuma "Alah, emang dia kenapa e? Orang ngga ada apa-apa kok, ngapain semua pada sedih? Besok juga udah pada balik kayak biasa" Dan itu berlangsung sampai berbulan-bulan (7 bulan mungkin) sampai aku bisa menerima semuanya, sampai aku bisa sahabatan sama kenyataan itu, sampai pada akhirnya, aku bisa ngenang dia tanpa nangis

Aku waktu itu lagi sakit, yang menurutku parah karena beberapa kali aku ngerasa ngga bisa nafas, 2 minggu mingkin aku sakitnya...

Dan hari itu hari sabtu, aku dapet kabar dari ninie kalo ternyata sahabatku itu sakit dan lagi ulangtahun..

Aku ngga bisa jenguk dia karena kondisiku ngga bisa, aku kirim ucapan yang isinya doa supaya dia cepet sembuh, waktu itu aku lagsung berdoa supaya dia cepet sembuh dan umur panjang.

Tapi hari minggunya, aku dapet sms kalo dia udah ngga ada jam 2 pagi. Aku ngga bisa aoa-aoa, aku kaget dan ngga tau harus apa, dan penyangkalan itulah tempat kaburku. Aku bilang sama diriku sendiri bahwa itu bohong, bahwa ngga masalah kalo dia pergi, kalo mungkin aja aku masih ngimpi, kalo dan kalo dan aku nangs banget waktu itu.. Aku ngga terima sama apa yang Tuhan kasih, beneran ngga terima, aku ngga mau Dia ambil sahabatku itu...

Aku ngga punya kesempatan terakhir sama dia, waktu jalan2 hari valentine dia ngga ikut, waktu talent show aku ngga ikkut.. Aku ngga punya kesempatan buat ketemu dia, buat pamit sama dia, dan Tuhan ngga kasih kesempatan itu. Aku ngga terima, aku ngga bisa..

Aku emang dateng ke makamnya, aku masih nyangkal kalo yang di peti itu sahabatku, sampai dimakamin pun aku masih nyangkal.. Dia ninggalin banyak hal yang belum selesai menurutku, rencana-rencana yang kita bikin bareng-bareng di tahun ini satu persatu hilang... Tapi aku usaha, aku usaha supaya semua itu bisa kewujud. Kupikir aku bisa, awalnya memang bisa, tapi ternyata beda hasilnya... Rasanya kehilangan banget tempat dimana kamu selalu bergantung.. AKu suka curhat sama sahabatku tentang banyak hal karena dia deket sama Tuhan, ketika aku curhat sama dia, aku merasa dia sebagai tangan panjangnya TUhan, aku bisa tenang karena dia sama kayak aku, diaa dan aku sama dalam hal latar belakang..

Tapi sekarang aku udah mulai bisa relain sahabatku itu

Kalian ngga pernah tahu gimana rasanya perpisahan sebelum kalian ngerasain gimana kematian itu..

Dan kini, aku bersyukur sama Tuhan, aku udah dikasih tahu kalo aku bakalan kehilangan seseorang lagi yang berharga buat aku.. Seenggaknya aku bisa bersiap-siap dulu, aku bisa nerima semuanya dan bisa ngerelain dia pergi. Mungkin Tuhan tahu kalo aku butuh yang namanya adaptasi jadi Dia kasih kesempatan aku buat beradaptasi kalo dia akan pergi.. Pergi jauh dan mungkin ngga akan balik, ngga apa-apa, ngga apa-apa, masih ada banyak cara buat ngobrol karena dia ngga pergi jauh-jauh amat kayak sahabatku itu.. Seenggaknya kita masih dilangit yang sama..

Aku baru beradaptasi dan sedang berusaha membiasakan diriku kalo udah ngga ada seseorang yang berharga itu.. Tapi entah mengapa aku berasa ini malah bentuk penyangkalan yang lain. aku ngga mau, aku cuma sedang membiasakan diriku, itu aja harapanku... Semua butuh waktu, ngga rela memang kalo aku harus kehilangan seseorang itu, tapi mau gimana lagi? kalaupun aku jadi dia, aku juga akan melakukan hal yang sama, aku bakalan ngelindungi orang yang aku sayang sama kayak dia ngelindungi orang yang dia sayang... Tapi ngga bergunanya aku adalah, aku ngga bisa ngelindungin seseorang itu.