Tuesday, June 17 2014 #part 1

17/06/2014 23:20

Adiku bilang dia mau tidur di tempatku. Padahal aku belum bilang ke ayahku tentang rencana ini.

Meskipun semalem aku udah nyinggung masalah ini ke ayahku, tapi aku belum cerita tentang 'acara menginap' ini.

Dan rupanya ibuku sendiri yang mau ngomong sama ayahku karena hari ini aku harus TPA sama tes TOEFL di UGM.

Tapi itu ya... Aku harus bilang, pertolongan TUHAN tuh ngga pernah terlambat! Selalu unik dan ngga terduga :D

Diawali dari nyasar di lingkungan UGM.

Aku yang seharusnya ke Gedung Sekolah Pascasarjana jam 7.00 malah masuk ke lingkungan fakultas Hukum sama Kehutanan #doeng -_-

Ayahku ngeyel, padahal udah dikasih tau Andika (Temen SMA-ku yang masuk Teknik Elektro juga) alamat yang gampang :/ Yah, ngga papa :) Pengalaman :)

Puji Tuhan, aku nemu gedung itu kan, (ayakhu udah tak minta pulang) terus mau masuk dan ketemu sama temen satu SMA, ada Acil sama Rifqi dan kita naik bareng satu lift ke lantai 5 tempat Tes Potensi Akademik-ku itu. Rupanya yaa... Teknik mesin sama teknik elektro itu digabung! Ya Tuhan, padahal kalo perbandingan cewek-cowok teknik elektro aja udah 1:12, ini ditambah teknik mesin yang notabene jumlah anak ceweknya bisa dihitung jari satu tangan (ngga sampe 5 sepertinya)

Dan sebenernya aku mau cari temenku Argha, tapi berhubung aku udah telat jadi daripada cari temenku itu aku lebih milih cari kursi. Nomor 87. Udah ditebak, kanan kiri depan belakang cowok semua. Mau kenalan juga susah. Ngga boleh ribut -_-

Curi-curi denger, anak yang duduk di belakangku itu elektro juga, tapi aneh kalo aku tiba-tiba nimbrung ngobrol. Nah, tuh kan Tuhan tuh baik :) teman di samping kananku ini rupanya punya nama Rizqi. Miriplah, sebelas-duabelas. Dan aku sok kenal sama dia. Rupanya dia anak baik :) Bantu ambilin rautan yang jatuh pas ujian #bukandisengaja

Setelah TPA terus ke GSP buat tes Toefl dianter Untara salah satu temen SMAku. Sebenernya aku hampir aja naik mobil Grace, tapi ngga enak karena dia sama mamanya. Dan rupanya dia ngga ikut tes toefl tapi langsung daftar ulang ospek.

Dianter Untara tapi ditinggal parkir motor. Singkat cerita (di skip karena udah kepanjangan dan ngga seru) aku telat tes toefl. habis aku masuk ruangan, pengawasnya bilang gini "Nanti kalau ada yang terlambat jangan dibukakan pintunya" Bersyukur banget aku masih boleh masuk. Ngisi identitas LJK-nya dibantuin sama Rizqi. Kan, Tuhan tuh baik banget, coba kalau aku ngga kenalan sama Rizqi tadi, Tuhan itu baik({})