Sunday, September 7 2014

07/09/2014 18:53

Kata ibu, semuanya itu berkat dari Tuhan. Masa kita mau dapet yang enak dari tuhan tapi yang ngga enak ngga mau? Begitu katanya..

Seminggu ini, kalau kalian baca postinganku persis sebelum ini, kalian akan tahu kalau aku sakit.

Hari selasa aku sakit. Sampai hari Jumat kemarin. Aku bersyukur sekarang badanku udah enakan. Udah ngga demam lagidan udah ngga nyeri lagi.

Tapi hari kamis kemarin, ayahku ngeluh tentang kakinya. Dipaksain untuk kerja. Hari Jumalah puncaknya awalnya, kakinya semakin parah, bahkan sampai susah jalan dan hanya di kamar aja tapi tetep maksain buat kerja dan kesana-sini ngurusin keperluan keluarga. Dan hari sabtulah puncaknya. Ayahku sakit sampai ngga bisa bangun dari kasur.  Setelah antar Gracea ke sekolah, bapak angsung tidur di kamar. Karena takut kenapa-napa, bapak periksa ke puskesmas. Ripanya sakit bapak kali ini ada hubungannya sama batu ginjal yang bapak punya. Cek darah dan ada infeksi kata dokter. Ayahku pulang dan tidur ngga bisa jalan.

Aku pulang dari kampus sekitar jam 4-an dan baru tahu, kalo yang sakit bukan Cuma bapak tapi juga Gracea. Panasnya Gracea sampai 40 derajad celcius. Rupanya Grace sakit di sekolahan dan baru tahu tadi pas dijemput Om Warno (karena bapak ngga bisa jemput)

Aku sebenernya masih agak sakit di bagian kaki kanan, tapi kalo aku ngeluh, aku tahu kalo itu akan jadi beban yang lebih di Ibuku. Aku ngga ngerti kenapa Ibu bisa setegar itu. Kasihan ibu kalo aku sakit. Ibu udah khawatir banget sama bapak dan ini ditambah Grace yang sakit. Akhirnya Grace dibawa check up ke rumah sakit dan dikasih macem-macem obat dengan harga yang mahal. Aku langsung pergi lagi buat cari infus untuk grace dan bapak supaya ngga perlu mondok di rumah sakit, mahal.

Kata ibu, ini berkat dari Tuhan.

Aku ngga tega, bener-bener ngga tega lihat ibu lari kekamar bapak, ke kamar grace. Aku ngga tahu seberapa besarnya khawatiran seorang ibu, tapi aku bisa ngerasainnya. Aku ngga mau ibuku juga sakit. Makanya aku juga ngga boleh sakit.

Entah mungkin rencana Tuhan, aku udah sembuh dan sekarang bisa bantuin ibuku. Walaupun biaya yang dikeluarkan minggu ini begitu besar, apalagi kemarin jumat baru aja transfer uang kos ke mbak yuyun, aku percaya bahwa “Tuhan yang memberi, Tuhan juga yang mengambil”

Ini berkat dimana keluargaku boleh ngerasain betul-betul betapa berhargnya kesehatan yang Tuhan kasih selama ini dan ngga boleh kita sia-sian dengan tidak menjaga kesehatan itu dengan makan-makanan yang ngga teratur dan terkesan ngawur.

Begitu, ibu bilang ini semua adalah berkat dari Tuhan.