Sunday, March 15 2015

15/03/2015 20:14

Gimana ya, jadi males banget masuk kamarku sendiri.

Aku sebel banget sama dia ini, oke, namanya Mira. Mira ini adalah ‘dia’ yang kusebutin dalam postinganku sebelum ini.

Semalem aku tanya sama dia, tapi dia ngga jujur tentang flashdisk itu. Gini ya, udah deh ngaku aja, toh aku juga ngga bakalan minta apa yang udah kamu ambil gitu loh. Cuma mau kamu jujur atau keluar dari rumah ini, kamu balikin tuh flashdisk aku udah ngga bakal mau pakeknya. Jijik.

Mungkin emang lagi PMS aku ini ya, tapi aku jadi sebel luar biasa, bahkan aku ngga mau masuk kamarku sendiri kalo ada dia, ceepetan deh balik ke asramamu.

Gimana ya, kamu kan disini niatnya mau pelayanan, mau jadi Hamba Tuhan, tolonglah… jangan munafik.

Emosiku sekarang ini tuh ngga bisa aku control, bukan hanya masalah flashdisk itu, well, itu yang bikin aku berbalik 180 degree buat sebelin kamu sih, tapi ada yang lainnya lagi.

Aku sebel banget kalo kamu minta aku anterin kesana-sini. Tau nggak, aku aja ngga pernah mau nganterin Gracea kemana-mana kalo udah jam 6 sore. Kamu? Harus banget ya nganterin makan buat cowokmu itu harus aku yang jadi ojeknya. Bolehlah kalo dia sakit, tapi harus banget ya sampai kamu bikin bubur di rumahku??? Berkali-kali? Dia udah bisa jalan kan, ada temennya kan, katanya cuma sepupuan. Hoax banget.

Menurut pembaca, aku keterlaluankah? Kalo cowok ini tinggal di rumah sih bolehlah kalian bilang aku agak keterlaluan. Nah kalo cowoknya itu tinggal di asrama cowok terus gimana ya.. Ogah banget ikut Mira masuk-masuk asrama cowok. Cewek apaan. Aku memang kuliah di lingkungan yang 80% cowok semua, tapi aku tetep ngga akan mentolerir kalo aku masuk asrama cowok itu. Hello…

Akibatnya ya, karena aku ngga mau masuk, aku tungguin di luar asrama. Dan dengan tanpa bersalahnya masuk disana sampai hampir setengah jam. Gilak. Ngga tau ya ada yang NUNGGUIN diluar. Padahal udah aku bilang ngga boleh lama dan Cuma nganter bubur aja tapi udah sampai setengah jam. Setengah jam itu cepet ya? Lamanya berapa jam???

Hei, ada hal lainnya lagi loh. Kemarin pas sebelum aku tahu tentang kejadian flashdisk itu pas aku nganterin dia lagi dan lagi ke asrama itu, sekitar 100 meteran dari asrama cowok itu tuh ban motor belakangku kena paku dan akibatnya aku harus nuntun motor itu sampai bengkel. Dan tau apa lagi, bannya sobek dan harus diganti, fyi aja ya, ban dalam yang sobek itu belum pernah kena tambal (re:masih baru, baru 2bulanan aku ganti). Tau apa setelah aku cerita ke Mira apa yang aku alamin setelah nganter dia? Dia ketawa bahkan ngga ada rasa bersalahnya. Gilaaaaa

Hamba Tuhan katanya…..

Aku sih tau diri ya kalo aku itu bukan hamba Tuhan bahkan bukan orang Kristen yang bener bener baik, buktinya aku masih ngomongin orang di web-ku yang tersembunyi ini. Seenggaknya aku tahu diri.