Sunday, April 19 2015

19/04/2015 16:03

Belakanagn sering kepikiran.

Berpikir yang buruk-buruk.

Si ini begini, si itu begitu, mulai nyebelin, dah bukan sahabat yang baik dll..

Tapi kadang aku juga bertanya sama diriku sendiri, emangnya kamu udah jadi sahabat yang baik Riz?

Yah, hubunganku sama sahabatku ini udah agak berbeda dari yang dulu. Enggak se akrab dulu.

Aku juga merasa kalau aku itu udah pasang dindingku lagi seperti dulu SMA. Hupftt

Mungkin bermula ketika aku tanya tentang ulangtahunya dulu itu, kenapa aku ngga diajak, padahal aku udah beli kado di h-1 ultahnya dia dan berharap hari H aku bisa kasih kado itu, tapi rupanya dia ngga datang bahkan sampai hampir 2 bulan kami ngga ketemu.

Baru beberapa minggu yang lalu, tahulah aku alasannya..

Dia sakit hati sama keluargaku. Ada satu hal yang dia kecewain dari keluargaku. Dan ngga datang lagi ke tempatku selama itu. Dia milih ngerayain sama teman-teman sekelasnya.

Begini, aku tahu keluargaku enggak sebaik  yang orang kira walaupun kami terlibat dalam pelayanan gereja. Aku tau keburukan ayahku, ibuku, adikku, aku. Aku menerimanya… Menurutku bukan hal yang aneh ketika aku merasa aku harus belain orangtuaku. Tapi aku ngga bilang apa-apa sama dia ketika dia bercerita seperti itu. Mungkin sebagian udah ngerasain gimana harus memilih mau belain sahabat atau orangtua, atau belain pacarlah sama orangtua dan mungkin sebagian belum merasakannya.

Aku ngga bisa bilang itu salah orangtuaku atau salah dia karena sakit hati karena diatur-atur. Ya, masalahnya adalah karena orangtuaku mengatur ini-itu ke dia karena tugasnya dalam pelayanan.

Aku tahu posisi dia, dan aku juga tahu karakter ayahku, tapi aku ngga tahu kalau hal itu bisa membuat hubungan mereka kaku begini.

Aku ngga mau dia baca postinganku kali ini, karena disini aku cuma bisa ngomong di belakang dia, di belakang orangtuaku.

Hanya aja, aku merasa nggabebas.

Aku ngga tahu kenapa, tapi aku mulai ngga bisa bilang banyak hal yang ingin aku bagi. Bukan ngga mau, tapi ngga bisa. Beberapa kali apa yang mau aku ceritain itu hanya sampai di lidah aja terus ngga bisa keluar dengan leluasa. Kalau keceplosan keluar, entah… aku selalu ganti bahasan yang ngga bikin dia curiga.

Aku pingin kayak dulu lagi, bukan salah kamu Ly, aku-nya yang mulai berubah, bukan kamu..