November 9th 2015

09/11/2015 22:18

Aku ngga mau punya sahabat lagi

Tanggal 23 oktober kemarin, Lily masuk rumah sakit sarjito untuk jalanin operasi mengenai kelenjar tiroidnya yang membengkak. Inget dulu pernah ku cerita? Tumor kelenjar tiroid di leher Lily. Setelah beberapa kali pemeriksaan lab, akhirnyaa jumat tanggal 23 kemarin lily mulai di opname. Lily ngga ada temennya di rumah sakit, engga ada yang jagain karena Bu ginting, pak ginting kerja ngurusin laundry dan kacang karena itu merupakan satu-satunya pencaharian mereka. Aku temenin Lily setiap siang kecuali hari minggu.

Aku ngga mau kejadian dulu Senzy (alm) terulang lagi, waktu itu aku bahkan ngga sempat jenguk karena aku juga sakit waktu itu.

Aku temenin Lily tiap siang sampai sore kecuali hari minggu…

Lily masih baik-baik aja. Emang gitu kali ya, yang sakit itu ngga ngerasa takut atau kawatir tapi orang-orang disekitarnya itulah yang kawatir dan cemas akut. Bu Ginting sedih setiap hari, sebelum lily operasi, Lily masih sehat-sehat aja, bisa ketawa-ketawa lihat running man, nyanyi, berdoa sambil jalan-jalan juga bisa, bahkan masih bisa update status fb. Hari selasa Lily di operasi. Aku ke rumah sakit sore. Disitu aku lihat Lily tidur. Mukanya pucet dan banyak kantong dikanannya. Dia ngga bisa ngapa-ngapain selain tidur. Saat itu aku baru sadar kalo penyakit Lily itu bukan main-main, bukan hal yang bisa disepelein. Aku bersyukur dan semua orang juga bersyukur, operasi berjalan lancar dan tinggal menunggu masa penyembuhan dan lily balik ke rumah, aku disana sampai Lily bisa makan (buang angin dulu baru bisa makan) hehe.. dan dia udah bisa makan walau sambil tidur.

Hari rabu sama kamis aku ngga jengukin lily. Tugas teknik instalasi harus dikumpulin hari jumat. Kami (anak te, khususnya yang cewek) begadang bahkan nginep (ketiduran) di dunk*n Don** sampai pagi (aku tetep pulang dan begadang dirumah). Sampai deadline tugas habis baru kami berhenti ngerjain. Sampai deadline, iya sampai deadline. Bukan sampai tugas itu selesai, tapi sampai deadlinenya habis. Karena aku ngga selesai ngerjainnya yang penting ngumpulin pas deadlinenya aja aku udah bersyukur.

Jumat aku ke rumah sakit dan rupanya lily sekarang udah bisa jalan2 dan selang baru aja dilepasin. Seneng bangetlah, dia udah bisa makan nasi padang! Wkwkwkwk. Sabtu lily udah boleh pulang dan bahkan hari minggu dia udah datang ke gereja dan bernyanyi.

Kami semua bersukacita sampai hari kamis kemarin. Kamis tanggal 6 november kemarin, berita dari rumah sakit bilang kalau tumor yang diambil kemarin adalah kanker ganas, dan Lily harus di kemoterapi.

Sampai sekarang Lily ngga mau dikemoterapi karena efek samping dari kemo salah satunya adalah mandul.

Nofia sama Tania bilang, kemo itu sakit banget dan panas banget. Nofia bilang kalo kanker ganas diambil, penyebaran sel kankernya malah lebih cepat. Aku ngga tau harus ngerespon apa ketika dikasih tau kayak gitu. Ayah kandung Nofia meninggal karena kanker saat pengobatan.

Kok gini ya, aku tanya sama Tuhan, kok sahabatku semua sakit Tuhan… Apa aku ngga boleh punya sahabat ya. Sebelum aku ketemu Lily, sebelum aku kehilangan Senzy, aku udah minta sama Engkau kan, aku mau punya sahabat yang benar sahabat. Dak kupikir Lily adalah sahabat yang memang Engkau kasih buat aku. Engkau tega buat ambil lagi? Kau kan tau, bahkan sampai sekarang orangtua Senzy selalu ngehindar kalo ketemu aku. Tuhan, aku tau yang terbaik itu jalan-Mu, tapi apa aku ngga boleh minta satu aja sahabat? Kau tega ambil lagi? Tuhan, aku pingin kali ini Lily tetap ada sam-sama aku. Aku mau Engaku sadarin Lily biar mau di kemo. Aku mau dia ngga dapat dampak negative dari kemo. Aoa ngga bisa kayak gitu? Tuhan, aku berdoa buat Lily, pendeta2 berdoa buat Lily, semua orang gereja bahkan kampusnya berdoa buat Lily. Tuhan, kalau Engkau ambil Lily dari aku, aku ngga mau punya sahabat lagi. Kenapa harus sahabatku.