November 22nd 2015

22/11/2015 23:20

Yap yao yooo

Aku habis retreat nii J

Sebenernya engga bisa dibilang retreat juga sih, karena ini itu kayak training. Training untuk mahasiswa bidikmisi UGM yang dapat IP belum mencapai batas yang diinginkan…

Training ada 2 kali, aku ikut yang ke 2, hari sabtu-minggu 21-22/11/2015 di pondok tingal magelang. Sebenernya aku agak males sih, oke, males banget sebenernya ikut kegiatan ini, apalagi hari minggu, apalagi bukan Cuma angkatan 2014, apalagi ini se univ, apalagi aku ngga kenal sama siapapun. Ikut training yang engga ada siapapun yang kamu kenal. Aku bo’ong sih kalo bilang engga ada yang aku kenal. Norman temenin aku, terus rupanya ada Andre sama Agun juga.

Dateng nomor 1 di Balairung coba, jam 5.15 wib hehe.. ngga ada siapa-siapa dan aku akhirnya malah ngobrol sama bapak2 disana sampai akhirnya ada Dina (baru kenal) yang dateng. Aku samperin terus kenalan, ada orang baru lagi dan kenalan lagi, begitu sampai aku akrab semua (sok akrab) dalam 2 hari. Kece badai kannn…

Setelah aku amati, rupanya aku tipe orang yang gampang bergaul di tempat yang baru. Ketika aku di TE, aku bener deh, minta ttd ketua KM aja malu-malu(-in). Aku ngga bisa akrab sama temen yang lama kenal dan ketemu tiap hari. Aku bisa akrab sama orang baru. Itu deh intinya. Bahkan di kelompok ospek aja aku gaul gitu.. tapi di jurusan malah mlempem. Lucu yah… sedih sebenernya

Aku dapet banyaaaakk banget temen2 baru. Kami akrab karena… kami saling memahami dan EMPATI satu dengan yang lain. Kami nyaman dan ngga malu untuk cerita tentang kondisi dan keadaan kami saat ini. Hal yang orang lain ngga bisa kasih ke aku kalo aku cerita tentang kondisi dan keadaanku, tapi disini kami bisa, karena kami ngga jauh beda satu dengan lainnya.

Aku dapat kelompok ATLET, anggotanya : Rizky, Revan, Syahril, Adam, Ilyas, Mas Wildan, Fery, Mas Issolim, Dina, Mbak Lukma, Mbak Floren, Mbak Putu, Mbak Imas. Aaahhh.. aku termasuk yang muda disini.. Maknae~ ngga enak jadi maknae, aku di kamar juga jadi maknae, enggak enaklah.. hwehehehe

Temen sekamarku, ada Mbak Kiky, Seni, sama Mbak Risa. Mereka semua baiik… dan menginspirasi aku J

Mana ya yang mau kuceritain lebih dulu… outbond! Outbond ada 3 pos, pos 1 mengeluarkan bola dari dasa paralon berlubang dengan air, pos 2 meraih impian dan pos 3 kotak ular tangga 9x6 kotak. Seneng pasti ada sebabnya kan ya, iyalah… karena kami menang di pos 1 dan 3 hehehe. Ada juga game membalik terpal berisi 137 orang tanpa orang-orang itu keluar dari terpal (gagal). Game ini bikin banyak orang emosi. Banyak yang marah-marah gitulah, wajar, karena kami baru sampai terus ooutbond terus main game ini jam 17.00nya dengan kondisi 137 orang yang baru kenal dan kelelahan. Game dihentikan dan paginya kami main game yang ngga kalah ekstreme. Memindahkan jamu brotowali+daun papaya dari botol yang satu ke botol yang lain dengan sedotan. Gampang? Yakin gampang? Iya kalo jamunya Cuma satu gelas, ini jamunya FULL SATU BOTOL VIT 1.5 LITER. Pahit dan mual.. Tapi aku senangnya adalah.. semua dari kami ngga ada yang ngga mau melakukannya. Semua kompak mau ambil bagian dari game ini, semua minum jamunya, semua simpen jamunya lebih dari 3 detik dimulutnya sambil lari-lari sampai semua jamu terpindah. Kelompok kami yang pertama kali selesai loohh J

Setelah semua game berakhir, baru deh ada sesi perkenalan.. hehee, jadi selama itu aku panggilnya yaa mas baju ini, mas baju itu, mbak ini, mbak itu..

Kelompok kamar, seru… ya cewek ngapain lagi sih yang bisa heboh selain ngerumpii.. lama aku ngga main sama cewek2 feminim.. hehehe (maaf ya yang elektro ^^ kalian engga feminism, tapi tetep cantik dan kece abis). Ada kisah yang membuatku tersentak, Seni, dia pernah bertahan dalam 1 bulan dengan uang 2ribu. 2 ribu? Iya, dua ribu doang, 2 ribu yang buat parker motor ituu…

Dia sama sekali engga pernah minta kiriman ortu, otru bahkan salahin dia kenapa dia harus kuliah, harusnya kerja aja, cari uang untuk biaya pengobatan adiknya, kuliah hanya bikin ibunya tenggelam di lumpur kata orang-orang sedesa. Ayahnya enggak kerja, dan ibunya hanya buruh tani, sedang adiknya udah engga sekolah dan sakit-sakitan. Dia kuliah di Vokasi, dokter hewan. Praktikum 7x seminggu, akibatnya semua waktunya habis kepake buat bikin laporan dan dia ngga bisa parttime. Kadang uang bidikmisi-pun dikirim ke orangtuanya. Ngutang sana sini, tutup lubang-gali lubang yang lain.

Nampar aku, serius, nampar aku banget. Ada pepatah bilang gini, jangan iri sama rejeki orang karena kamu ngga tau apa yang telah Tuhan ambil darinya. Sama juga, jangan meratapi ketidakberuntunganmu, karena kamu ngga tau kedepanya apa yang Tuhan telah sediain buat dirimu. Ini buat Seni. J

Mas Mesin’13 bilang gini ke aku, dia masih hidup, dan karena dia hidup, Tuhan ngga mungkin menelantarkannya.

Makasih semua, kegiatan 2 hari ini bikin aku tercambuk dan ingin melangkah maju J