Friday, September 5th 2014

05/09/2014 17:51

Belakanan aku sakit, hari selasa setelah tidur siang, pergelangan kakiku itu nyeri tapi enggak seberapa dan tetep aku paksain untik berangkat Ppa, sampai malemnya aku begadang ngerjain tugas kuliah masih nyeri ditambah pergelangan tangan kananku ikut-ikutan nyeri. Jam 12an aku tidurnya. Pagi-pagi rupanya kakiku ngga bisa digerakin. Ya Tuhan, itu nyeri banget, sampai nangis... Ayah ibuku juga bingung... Kakinya jadi bengkak. Tapi karena hari itu ada tugas yang harus aku kumpulin, aku tetep pergi kuliah. Peraturannya, kalau mau ikut UTS persentase kehadiran minimal 75% (artinya Cuma dikasih 2x pertemuan untuk ngga masuk). Dijalan tanganku kaku kedinginan dan susah banget digerakin buat nge-gas. L nangis

Di ruang kelas juga gitu. Duduk di depan barisan ke 3 di bawah Ac. (Nggak sengaja dibawah AC) daaann aku demam selama di kelas. Ngga catet 1 halaman pun hari itu padahal materinya tentang hitungan fisika sama elektro dasar yang rumusnya luar biasa banyak itu. Ketiduran di depan dosen tappi ngga ditegur sama dosen. Maba, tidur di depan dosen? Nantang ya.. heheehe. Tapi dosennya ini memang izinin mahasiswanya untuk tidur di kelas, padahal dosen ini killer banget. Masa ngumpulin tugas lewat dari 5 menit udah nggak diterima padahal nilai mata kuliahnya itu diambil dari situ. Itu tuh kayak kamu dikasih kesempatan untuk ikut ujian dan di menit-menit terakhir gurumu udah bilang “stop” tapi kamu masih nulis nama/kelas/absen dan telat beberapa menit aja, ulanganmu itu udah ngga diterima.

Makul Fisika teknik sampingku ica. Angelica. Dia temen baruku selama ospek kemarin dan rupanya kami satu jurusan meskipun beda prodi. Dia TI dan aku TE. Ica orangnya baik banget dan peduli banget sama temennya.. Kuliah baru mulai 15 menitan dia udah ajak pulang bareng karena tau aku demam. Padahal dosennya ya yang tak ceritain diatas tadi. Tapi aku tetep kuliah sapai selesai.. hehehe

Langsung pulang dan tidur, tentu aja ibu bapak perhatian banget sama aku.

Aku tahu selama ini aku jauh dari Tuhan.. Benar benar jauh dari Tuhan. Kalau dibilang Kristen KTP juga ngga salah. Aku selama ini kayak gitu. Bukan yang seperti kebanyakan orang bayangin tentang aku.

Aku merasa malu kalo mau berdoa sama Tuhan disaat-saat seperti ini. Tapi aku tetep berdoa. Seenggaknya aku udah mengadu dan mengaku sama Dia tentang semuanya dan tentang sakitku ini. Aku serahin semuanya..

Hari kamis masih harus tetep kuliah buat ngerjain tugda ospek. Ketemu dosen pembimbing, wawancara, foto sama pemandu yang untungnya lokasinya di candi sambisari.

Pulang sore dan langsung tidur lagi.

Hari jumat, aku ngga ada kuliah. Libbur. Aku periksa ke puskesmas. Banyak banget nama-nama penyakit yang ada dikepalaku ini. Tifus kah? Demam berdarah? Alergi obat? Jantung? Atau ginjal?

Aku periksa sendiri karena bapak harus transfer uang buat mbak yuyun di Bank.

Dan tahu penyakitku sendiri. Aku kena asam urat. Sebenernya.. aku juga udah duga.

Nangislah... Pas dijalan pulang aku nangis. Tapi kalo aku nangis dirumah nanti orangtuaku juga ikutan sedih, meskipun aku udah sms ibuku tentang penyakitku itu. Aku nangisnya dikuburannya temenku, satu-satunya tempat dimana nangis adalah hal yang wajar walaupun yang aku tangisin saat itu bukan tentang temenku, tapi tentang diriku.

Memang pola makanku ngga dijaga dan itu salahku juga. Tapi aku bersyukur, itu bukan yang seperti bapakku kira (bukan ginjal, bukan jantung) dan bukan seperti yang mbak yuyun kira getah beningnya.

Satu-satunya, Tuhanlah yang bisa nyembuhin, hanya Tuhan yang bisa memberi penghiburan.

Dan dari apa yang aku alami barusan, aku tahu bahwa dengan beginilah aku bisa selalu dekat sama Tuhan, bisa selalu mengandalkan-Nya. Bisa curhat dan bermanja-manja dengan-Nya. Terkadang, agar seorang anak bisa taat pada ayahnya, ana itu harus dipukul. Begitulah, tapi aku tahu, itu tanda sayangnya Tuhan buat aku. Dibalik awan selalu ada Sang Matahari yang bersinar kan J