Friday, February 28 2014

28/02/2014 17:11

Sebenernya, sejak hari senin kemari Bapak pergi ke kalimantan untuk cari burung murai dan arak beras untuk buka pengobatan tradisional yang dulu cuma untuk pelayanan aja. Rencana berangkat tanggal 17 kemarin tapi ternyata gunung kelud meletus jadinya keberangkatan bapak ditunda. Selama Bapak pergi ke kalimantan, ngga ada yang anter jemput kesekolah. Dari shelter maksudnya. Makanya aku survive nih dengan cara bawa helm kesekolahan dan rupanya berhasil. Aku pulang nebeng terus sampai kemarin dan berangkat sekolahnya nebeng sepupuku, dek Bella. hehehe

Aku seneng bapak pulang hari ini. Tapi rupanya perjalanannya ngga berjalan mulus seperti yang diharapkan. burung murainya ngga boleh dibawa masuk pesawat karena belum dikarantina. karantinanya tuh buka jam 8 padahal pesawatnya berangkat jam setengah 8. yaudah deh, burungnya terpaksa ditinggal di bandara.. Sedih :(
Terus ternyata kamera juga hilang dijalan. :(
Kasihan bapak, masih kepikiran tentang perjalanannya ke kalimantan. Semoga burungnya bisa dikirim ke sini pakai paketan kilat biar bapak engga sedih terus. Mana pas jemput aku tadi pulang sekolah kunci motor juga hilang :( Sedih banget ya kan.. Aku udah carii sih pake motor sendirian tapi juga engga ketemu. :(
Yaudah, namanyajuga rencana Tuhan kan. Barang dunia kalau hilang ya sudah.
 
Dan hari ini, adalah H-1 ujian praktek... Sedih dan seneng, kelompok bahasa jawaku agak nyebai. Tapi ya sudahlah. Besok dunia kerja toh kamu juga ngga mungkin bisa pilih-pilih temen kan? Kelompok bahasa jepangku... okelah. Agak sedikit kooperatif. Hampir pecah nih kepala mikirin apa aja yang belom aku siapin sampai sekarang. hush Riz, kamu kan engga sendirian! haaa iya deng :)
 
Ngomong-ngomong, selesai aku tulis postinganku sebelum ini, aku baca alkitab. Dan kalian tau apa yang aku baca? Pengkhotbah, dan disitu tertulis "semua adalah sia-sia" bahkan hikmat-pun juga sia-sia. Aku masih belum mengerti apa yang mau Tuhan sampaiin ke aku.