December 24th 2014

24/12/2014 22:21

Udah sekitar berapa bulan ya kira-kira… 3 bulan? Kayaknya dari setelah aku UAS, aku mulai ngajar sekolah minggu..

Bukan Cuma aku sendiri, tapi sama Lily. Lily pimpin ibadah dan aku yang main musiknya.

Aku bukan tipe orang yang akrab sama anak kecil, apalagi anak-anak yang nakal. Tapi jadi guru sekolah minggu… ehehe

Cuma ada beberapa anak awalnya, Ester, Daniel, Gracea, Petra, Rut. Mereka ini udah bukan anak sekolah minggu lagi sih menurutku, tapi udah pra remaja.. Nah, kalo mereka, aku bisa akrab.

Kayak lagu sekolah minggu yang liriknya gini “satu anak Tuhan pergi sekolah minggu, satu anak Tuhan bawa teman pergi sekolah minggu, dua anak Tuhan pergi sekolah minggu, dua-satu anak Tuhan bawa teman pergi sekolah minggu” akhirnya anak-anak sekolah minggu nambah jadi banyak.. Satu sisi, aku senenglahhhhh… Nambah banyak, sampai 15an loh… Satu sisi lagi aku bingung harus gimana hadapinnya.. Lily ini galak banget rupanya kalo berhadapan sama anak-anak yang sedikit susah diatur.. hehehe

Ini ketambahan Markus, Acil, Noel, Yunus, Lince, Efraim, Josua, Kaleb, Rias, Ita sama beberapa yang lainnya yang lupa aku namanya (guru yang ngga baik yah ^^ )

Ini nih fotonya 

 

Aku yakin deh~ kalian sekali lihat pasti ngerasa sama samua kan mukanya~

Nah apalagi aku yang ketemu langsung, mau apalin mereka sama nama mereka aja susah karena mereka suka kesana kemari pas tak amati. Hehehehe

Tapi seiring berjalannya waktu, aku hapal loh :D iyalah~

Sayangnya, kemarin sabtu, anak sekolah minggu ku yang paling baik, yang namanya lince, dia pulang ke papua… Sedih banget, sampai  Lily nangis TT

Ini yang namanya Lince

Padahal kita baru tengah-tengah latihan buat natalan..

Suasana sekolah minggu itu ngga lengkap kalo ngga ada yang nangis pas ibadah… Pusiiiiinggg..

Mereka suka main pukul sama temennya sendiri -_____- Maklum, kan anak kecil… Anak kecil?? Mau sampai kapan dianggap begitu? Harusnya karena mereka masih kecil itu harusnya dikasih tau dan diajarin yang baik-baik kan…. (ambil peran jadi guru sekolah minggu yang baik) hehehehe

Sebenernya  mereka tuh pinter-pinter dan baik-baik loh, buktinya aja pas aku sekali cerita tentang 10 tulah di Mesir, mereka langsung hapal.

Pas aku ajak ngobrol juga baik-baik… J

Well, sampai hari ini aku kepikiran begitu.. Tadi malam, mereka udah janji sama aku kalau ngga akan main sebelum jam 10 pagi. Kenapa kayak begitu? Karena mereka suka main entah kemana dari jam 6an pagi sampai jam 9malem NONSTOP. Dan mamanya Yunus itu sampai protes ke aku sama Lily untuk nasehati Noel supaya ngga ngajak Yunus main pagi-pagi. Karena Yunus sama Efraim adiknya ngga makan seharian dan pergi engga pamit…

Mereka janji kan sama aku, tapi tadi pagi jam 7, Acil, Josua sama Noel dateng ke gereja buat titip jaket terus main. Aku kecewa sama mereka…

Acil terutama, dialah yang paling besar, dan aku peduli banget sama dia. Dia ini istilahnya ‘pentolan’nya anak-anak yang lain. Aku berharap dia bisalah jaga kepercayaanku. Rupanya malah seperti ini jadinya…

Yah, buat menghibur diri sih, aku anggap apa yang mereka lakuin itu ya karena mereka masih anak-anak.. Tapi tetep, barusan aku ketemu mereka, ketemu Acil dan aku bilang terus terang kalau aku kecewa.

Acil ini kakaknya Noel. Josua itu kakaknya Kaleb, Lince kakaknya Rias, Yunus kakaknya Efraim.

Acil-Noel, aku emang kasih perhatian lebih ke mereka…

Awal aku tau, aku bener-bener nangis..

Ini  cerita keluar dari bibirnya ibuku..

Dulu, mamanya Acil itu mahasiswa unversitas deket rumahku. Ayahnya juga, tapi sering minum minuman keras.

Mereka menikah dan ngga lama, Acil lahir, terus setahunan lebih Noel yang lahir. Ngga lama Noel lahir, mamanya Acil hamil lagi… Malemnya, ayah Acil pulang dalam keadaan mabuk. Ada cekcok diantara mama-papa Acil dan kemudian.. yah, emosi dan ayah Acil jedugin istrinya ke tembok.

Dan meninggallah mamanya Acil sama adiknya Noel yang ada di perutnya.

Kemudian ayah Acil ditangkap polisi. Dipenjara tapi ngga lama karena ditebus sama orang-orang daerahnya dan dipulangkan ke Papua.

Untuk dihukum adat.

Dan sekarang ngga pernah dateng ke Jogja lagi.

Aku ngga tahu apakah Acil sama Noel tahu, tapi aku bener-bener jadi sayang sama mereka..

Jujur ya, mereka ini memang paling susah diatur diantara semuanya. Tapi aku tetep sayang sama kereka. Mereka semua…

Yaaa.. dengan nulis ini semua aku jadi lega dan bisa berpikir jernih lagi J besok tak nasehati lagi deh mereka J